Home » » JIKA BENAR PADI MENJADI EMAS DI BUKIT SIGUNTANG DI MANAKAH EMAS ITU SEKARANG?

JIKA BENAR PADI MENJADI EMAS DI BUKIT SIGUNTANG DI MANAKAH EMAS ITU SEKARANG?

Kerana daulat raja
padi pun berbuah emas
tetapi siapakah yang telah menuainya?

Saya berpendapat bahawa bangsa Melayu telah diberikan banyak peluang Kita amat kaya dengan peluang. Kita berpeluang memiliki sejarah yang gemilang. Kita berpeluang menjadi tuan di tanah air sendiri. Kita dilimpahkan dengan peluang di dalam DEB. Kita diberi peluang menikmati insentif dan subsidi. Tetapi di mana silapnya?

Dan saya pun pernah bergurindam di sana sini

Orang kita banyak peluang
Di tanah air yang kaya raya
Sedang kita kaya peluang,
Orang lain berpeluang kaya

Sejak zaman Melaka kita telah memiliki empayar besar termasyhur di dunia. Cuba bayangkan jika raja-raja kita menggunakan segala kuasa untuk melindungi bangsa, tentu kita akan menjadi bangsa terkuat di dunia.

Memang tidak akan habis-habis jika hendak bercakap tentang raja dan kerajaan Melayu.Almaklumlah kisahnya sangat panjang, plotnya sangat tegang, khayalannya merewang-rewang, sejak dari zaman Bukit Siguntang hingga ke zaman sekarang.

Semasa tiga orang putera Raja Suran sampai di Bukit Siguntang, konon ceritanya, habislah padi menjadi emas, berelung-relung banyaknya. Rakyat jelata pun terkejut dan merasa kagum yang amat sangat melihat putera bertiga itu. Maka sibuklah rakyat jelata membuat persiapan untuk mengangkat mereka menjadi raja dan yang dipertuan bagi segala orang Melayu.

Sayang seribu kali sayang, ketika rakyat Melayu sibuk bersiap-siap untuk menjadi hamba yang taat setia, mereka lupa untuk mengambil emas yang berkilau-kilauan di depan mata.

Insya Allah, Raja-Raja Melayu akan kekal di atas takhta. Tetapi nasib bangsa Melayu belum tentu akan terbela. Hal-hal ini mengganggu fikiran lalu saya sajakkan:


Hingga kini kita tak perlu bimbang
kekalnya raja yang dirajakan
di atas Bukit Siguntang
namun kita lupa
segala emas, perak dan suasa
siapakah yang menuainya
ketika kita sibuk berupacara.

Saya perturunkan sajak Kilauan Emas Bukit Siguntang, Salasilah hlm. 13-15.


Kilauan Emas Bukit Siguntang

Maka nenek pun bercerita lagi
entah untuk ke berapa kali
agar cucu ingatkan asal
adat pokok ada berakar
adat hujung ada berpangkal.

Asal mula pertama mula
kita ini orang berbangsa
negeri bergelar negeri beraja
raja berdaulat mulia keturunan
pancar daripada Iskandar Dzulkarnain
penakluk seluruh daratan
datang kepada Raja Suran
yang turun ke dasar lautan
menemui Puteri Mahtabul Bahri
lalu berkahwin dan berketurunan.

Sehinggalah pada malam itu
tiga bersaudara putera Raja Suran
naik ke bumi bagai dipesan
sampai ke tanah Palembang
di atas Bukit Siguntang
tanah huma luas terbentang
tiba-tiba menjadi terang benderang.

Pemilik huma, Wan Malini dan Wan Empok
ketakutan melihat dari pondok
tidak pernah kita memandang
cahaya sebegini terang
jin atau pari-parikah yang bertandang
atau naga Sakti yang menyerang.

Esok pagi terjaga
Mereka turun ke tanah huma
terkejut tidak percaya
melihat bumi memancarkan cahaya
padi sudah menjadi emas
daunnya bertukar perak
tangkainya beralih suasa.

Ditemui putera tiga bersaudara
anak-anak Raja Suran
yang elok tiada bandingan
lengkap berpakaian kebesaran
lengkap bermahkota berkilauan
mahkota bukan sebarang mahkota
diambil dari peti Nabi Sulaiman
padi berbuah emas
berdaun perak
bertangkai suasa
kerana kebesaran mereka.

Nenek beralih simpuh bersedia meneruskan cerita
malam diserang jemu
nenek diserang cucu
berkali-kali sudah kami dihidangkan cerita
anak raja itu pun dirajakan di dunia
sibuklah segala rakyat jelata
menyediakan istiadat pertabalan
berpesta dan beraya.

Nila Utama menjadi Sang Sapurba
berwaadat dan berteguh janji dengan
Demang Lebar Daun
dan kita pun menjadi rakyat setia
bertahun-tahun berkurun-kurun.
Tetapi nenek tidak pernah menyebut
apa terjadi dengan segala emas
segala perak
dan segala suasa
yang dikatakan memancar menyala-nyala
di tanah huma saujana huma
siapakah yang menuainya
bagaimana is dipergunakan
dengan emas itu sewajarnya
kita telah menjadi bangsa terkaya.

Hingga kini kita tak perlu bimbang
kekalnya raja yang dirajakan
di atas Bukit Siguntang
namun kita lupa
segala emas, perak dan suasa
siapakah yang menuainya
ketika kita sibuk berupacara.

1 comments:

  1. Interesting! For a believer of ancient astronaut theory, this ancient poem tell a story about alien encounter. Wan Malini and Wan Empuk is the witness of alien or may be they have witness people from some super advanced civilization landed on the hill mining for gold. The paddy that turn to gold could have been gold that is discovered and dug out or mine by the alien. Do't get me wrong, this is just a theory if you like ancient astronaut theory.

    http://musichistoryasianmusic.blogspot.com/

    ReplyDelete