Home » » ULASAN BEBERAPA SAJAK DALAM HARGA REMAJA

ULASAN BEBERAPA SAJAK DALAM HARGA REMAJA

Perpustakaan oleh Shafie Abu Bakar.


Rangkap pertama


Penyair masuk ke Perpustakaan.

Merasa kesejukan perpustakaan

Dia membandingkan kesejukan itu dengan panas yang dirasakan diluar.

Membuat perbandingan lain antara keadaan dlm perpustakaan dan suasana di luar


Di luar – sibuk, orang berjalan-jalan ke sana ke mari
Di dalam- senyap, orang duduk membaca/berfikir.

Suasana hening disamakan dengan sebuah gua. Gua juga mengingatkan kepada PENDETA dalam cerita2 filem. Pendeta dikaitkan dengan kebijaksanaan- sesuai dikaitkan dengan perpustakaan.

Penyair menggambarkan orang2 yang tekun membaca. Semua orang mengutamakan ilmu. Mereka tunduk dan khusyuk membaca


RANGKAP KEDUA

Penyair memerhatikan banyaknya buku dan banyaknya ilmu.
Dia merasa amat kerdil . Ilmu yang terdaya dikumpul oleh seorang individu tentulah sedikit jika dibandingkan dengan segala ilmu pengetahuan yang terkumpul di perpustakaan.

Untuk menggambarkan betapa luas dan banyaknya ilmu yang ada, penyair menggunakan perlambangan laut. Dia merasa dirinya terapung di laut ilmu.

Metafora LAUT ILMU dan BAHTERA ILMU bererti :Ilmu disifatkan sebagai laut yang luas Percubaan mencari ilmu sama seperti melayari sebuah bahteraa di laut luas. Takkan mampu belayar ke segenap ruang lautan


Penyair mengatakan sebagai seorang manusia biasa dia hanya akan berupaya mendapat sedikit sahaja daripada banyaknya ilmu yang terkumpul dari zaman ke zaman.

Ini selaras dengan ajaran di dalam ayat Al-Quran yang bermaksud: Tidak kuberi ilmu melainkan sedikit sahaja


Penyair menyifatkan dirinya AKU ADALAH PELAYAR YANG DAHAGA. Menunjukkan betapa dia suka menuntut ilmu dan suka berada di perpustakaan. Dahaga: semakin banyak dia mendapat ilmu semakin banyak ilmu yang ingin diperolehinya.

Keluasan ilmu dianggap sebagai SAMUDERA TAK BERPANTAI.


HARGA REMAJA-

Berapakah sebenarnya harga remaja
yang bersih
dari gelodak kecewa
bagai kehijauan daun
bagai kesegaran pohon
di pinggir prjalanan ini

dengan apakah akan kaupenuhi
piala remajamu
adakah cuka kesangsian
dari cinta murah
atau madu ajaran
dari ilmu susah

remaja amat mahal sesungguhnya
tiada terbeli oleh perjanjian
harga remaja adalah pendirian
keberanian dan ilmu

penuhilah remajamu
dengan ketentuan tuju

Rahman Shaari



Masa remaja sangat berharga. Jika masa remaja kita abaikan kita akan menyesal di belakang hari. Seorang yang memelihara masa remajanya dengan baik akan berjaya di dalam kehidupan. Kejayaan akan dicapai Hidup akan tenang . kita akan menyesal jika kita membuang yang amat berharga.

Pada waktu remaja kita bertenaga. Pada waktu tua semakin lemah . Jadi gunakan tenaga dan masa itu sebaik-baiknya. Sajak ini selaras dengan ayat yang bermaksud “demi masa manusia dalam kerugian kecuali mereka yang berpesan-pesan. Sajak ini juga menjalankan peranannya untuk berpesan-pesan.

Pada keseluruhannya penyair menggunakan bahasa yang mudah difahami. Terdapat juga penggunaan Simile : bagai kehijauan daun. Daun hijau melambangkan kesegaran, kemudaan, kehidupan yang segar dan subur. Waktu tua seperti pohon yang sudah banyak gugur daun-daunnya.


Penyair berpendapat : Terpulang kepada remaja atau individu untuk berusaha. Semuanya bergantung pada diri sendiri. Ini juga selaras dengan ajaran Islam yang mengajar bahawa setiap individu adalah bertanggungjawab untuk memelihara diri sendiri. Setiap orang mesti berusaha untuk masa depan masing-masing. Terpulang pada diri sendiri apakah memilih kebaikan atau keburukan.

Waktu remaja diibarat sebagai sebuah piala. Terpulanglah kepada diri sendiri untuk mengisi. Nak isi dengan cuka atau madu. Kalau inginkan Madu kenalah bersusah payah sedikit tapi pengalaman akan memberikan ilmu atau pengajaran yang berguna.


Sajak ini menekan soal MASA iatu masa remaja yang sangat berguna . Semua orang terutama anda di sini mesti jaga diri di kala remaja. Di luar sana ada pelbagai gejala yang boleh merosakkan diri kita. Harga remaja sangat mahal. Sajak diberi tajuk harga remaja kerana memberi penekanan kepada harga. Kalau tidak mungkin remaja sendiri tidak sedar betapa yang dilalui itu sangat berharga.


Kalau hendak Berjaya Hiduplah dengan cita-cita. Penuh kesedaran tentang hari depan .


SAJAK MAHSURI

Mahsuri adalah seorang wanita yang terkenal dalam lagenda Langkawi-Cuba bayangkan pulau Langkawi tanpa lagenda Mahsuri Tentu tidak begitu menarik.

Dalam kes Mahsuri ada yang mengatakan cerita ini semata-mata cerita rekaan dan dongeng yang tidak terjejak di bumi nyata. Namun ada yang sangat percaya bahawa Mahsuri pernah hidup dan cerita yang bersangkutan dengannya adalah kisah benar. Mereka percaya Langkawi jadi mundur kerana sumpah Mahsuri.

Sajak ini membawa pandangan yang lain. Bila kita menulis puisi kita membangkitkan atau mengutarakan sesuatu yang baru. Suatu pemikiran atau gagasan yang baru untuk sama-sama difikirkan atau difikirkan kembali. Dalam hal ini adalah persoalan adakah sumpah Mahsuri itu menjadikan Langkawi mundur atau sumpah Mahsuri itulah yang menghidupkan Langkawi. Kerana dengan adanya cerita Mahsuri itulah pulau Langkawi menjadi lebih menarik.

Apabila menyebut Langkawi terbayanglah cerita Mahsuri. Penyair seperti melihat selendang Mahsuri seolah-olah mengibar-ngibar menyambut kedatangan tetamu iaitu para pelancong. Ini untuk membayangkan bahawa lagenda Mahsuri itulah yang menjadi tarikan yang dapat menggamit pelancong ke pulau itu. Seterusnya diperlihatkan
gambaran tentang telaga tujuh dsbnya.

Mahsuri mungkin pernah hidup suatu masa dahulu. Tetapi cerita tentangnya ditokok tambah menjadikannya lebih hebat dari dirinya yang sebenar. Mungkin tentang kecantikannya dan segala kejadian yang dilaluinya.di sini kita melihat bagaimana tukang cerita yang menjadikan cerita itu lebih menarik. Bila ramai orang bercerita tentang Mahsuri pulau Langkawi menjadi lebih terkenal- Kita dapat lihat di sini bagaimana cerita-cerita rakyat menyumbang ke arah menjadikan sesuatu tempat itu lebih terkenal. Di sini kita lihat bahawa sastera ada peranan dalam pembangunan tanah air.

0 comments:

Post a Comment