ZURINAH HASSAN IALAH SASTERAWAN NEGARA MALAYSIA

KOMEN

Thursday, June 11, 2009

PUISI TRADISI KITA

Ini syair dan gurindam yang sempat dikarang beberapa hari ini.


SYAIR:
TAK TERCAPAI AKAL INSANI

Marilah kita bertafakur
Luas alam tidak terukur
Berputar cakerawala dengan teratur
Segala kejadian tunduk dan akur

Lihat langit seperti bumbung
Bulan bintang bagai terapung
Bintangnya banyak tidak terhitung
Dalam edaran tidak bertembung

Burung dan serangga pelbagai warna
Dengan tekun sarang dibina
Namun teguh seperti istana
Kita memandang terpesona

Dari gunung setitis air
Mencipta sungai terus mengalir
Batu yang keras menjadi pasir
Maknanya dalam jika ditafsir


Lihatlah bijian halus dan kering
Jatuh ke tanah dibawa angin
Dari benih hanya sekeping
Menjadi pohon tumbuh beranting

Di waktu siang suria memancar
Bila malam bulan bersinar
Hari berganti minggu bertukar
Supaya kita insaf dan sedar

Takjublah lagi kejadian diri
Setitis darah sedenyut nadi
Tak terjangkau akal insani
Segalanya dalam ilmu Ilahi

Segala pohon menjadi kalam
Segala lautan dakwat yang hitam
Tidak tertulis tidak terakam
Ilmu Allah luas dan dalam

Walaupun manusia diberi akal
Ilmu dikurnia hanyalah dangkal
Jika tidak bertawakal
Sesat hujung hilanglah pangkal

Alam menyimpan hikmah dan rahsia
Tiap kejadian tak sia-sia
Allah menjadikan kita manusia
Untuk berbakti sepanjang usia


Kita ini umpama tetamu
Di atas dunia tempat bertemu
Umat terbaik antara kamu
Yang bertakwa dan berilmu


Bila ajal sampai diambang
Ke negeri abadi kita pun pulang
Bagai pohon rebah dan tumbang
Meningalkan buah untuk ditimbang


GURINDAM RAJIN BEKERJA

Andai bekerja sepenuh daya
Itulah jalan menuju jaya

Andai berusaha penuh percaya
Jalan yang gelap disuluh cahaya

Andai bekerja setulus niat
Akan dinilai sebagai ibadat

Andai pekerjaan kurang cermat
Akan tersasar dari matlamat

Jika bermusyawarah bekerjasama
Banyak kebaikan dikecapi bersama

Kalau bekerja dengan teliti
Hasilnya pasti memuaskan hati

Andai rajin pagi dan petang
Pasti rezeki mudah datang

Andai pekerja tidak amanah
tanda perusahaan akan musnah

Andai peluang disia-sia
Menanggung sesal sepanjang usia

Andai hanya mengharap upah
Hasil kerja tidak bertambah

Andai hanya mengharap ganjaran
Tidak bermutu hasil keluaran

Andai segera baiki yang rosak
Banyak kerugian dapat dielak

Andai melepas batuk ditingga
Mutu kerja tidak terjaga


Andai ikut rasa yang malas
Di situ banyak peluang terlepas

Andai bulat tekad dan azam
Tentu berkerja penuh iltizam

Andai pekerjaan memberi manfaat
Pahalanya menjadi bekal akhirat

4 comments:

  1. Salam Dr.Zurinah,

    Saya sungguh teruja apabila membaca Gurindam Rajin Bekerja, semoga gurindam itu menjadi amalan yang terbaik untuk diri saya. Semoga kita dapat bertemu pada malam Pelancaran Buku Mana Setangginya.

    ReplyDelete
  2. Salam Dr.
    Sungguh indah bait dikarang
    Hati walang menjadi lapang
    Membaca karangan dari pengarang
    Yang kini dekat di hati bersarang

    terasa nak karang juga gurindam seperti Dr.

    ReplyDelete
  3. Merimbunlah seni warisan bangsa kita.....................

    ReplyDelete
  4. Sungguh indah bermakna punyai nilai mendidik jiwa dalam bengkel Sajak dan syair di DBP baru-baru ini. Terima kasih Dr. Zurinah Hassan pejuang bahasa dan sastera negara kental jiwanya.............Kenapa tidak iklankan di sini sahaja CD syair dan gurindan Puan? Sayapun sedia membantu mengiklankan CD itu di blog saya juga..

    ReplyDelete